Celoteh

[Celoteh] Kualitas Video? atau Size Video?

Kenapa gak pilih dua-duanya????

Sebelumnya, artikel ini adalah artikel lanjutan dari postingan gw yang ini [Tutorial] Gimana sih cara ngecilin video?. Di Artikel itu, udah gw bahas gimana cara ngecilin (sizenya) video tanpa ngurangin resolusi dan kualitas video itu sendiri.

*note: HD (High Definition) ukuran video 720p keatas.

OKE.. di Dunia Maya ini, downloader dibagi jadi 2 kubu, YAP.. Kubu Kualitas dan Kubu Size, Kubu Kualitas itu otomatis gak mikirin size videonya dan gak mikirin HDD, gak mikirin kuota, gak mikirin duit yang penting “gue bisa nonton video yang gue suka dengan kualitas HD” sementara Kubu Size, itu kebalikannya yaitu mikirin size videonya karena ya mungkin si downloader ini download pakai kuota atau HDDnya menipis jadi dia mau yang ukurannya gak terlalu bengkak buat Harddisknya dan Kuotanya.

Nah, terus lu kubu apa ja?” gw? gw tengah-tengah, solo player, kenapa? ya karena *sombong mode on* Internet gw True Unlimited, HDD gw sizenya banyak, Gw lebih suka nonton video dengan kualitas HD, gw suka koleksi konser, tapi gw juga mikirin keuangan gw, nah disini gw mikir, kenapa hobi gila gw ini gak gw tebar ke Internet, koleksi (selain musik) yang gw punya gw kasih lewat Internet TAPI dengan mikirin si yang download itu sendiri. Nah makanya gw encode video itu jadi size yang berkurang dari file aslinya menjadi file yang sudah di compress tanpa mengurangi kualitas video itu sendiri 🙂

ooooooooo (gitu)

Gw tanya dong min, bisa gak videonya dikecilin jadi xxx MB, pokoknya dibawah 1GBan lah, soalnya gw pake kuota nih downloadnya udah gitu Harddisk gw kecil“, oke jawaban gw.. BISA dengan satu syarat, kualitas video gak HD, dalam arti resolusi video dibawah 720p. Mau? Kalau gw sih gak mau, sakit mata cuy kalo nonton video resolusinya 480p *mode sombong lagi* :v

kok gitu ja? kan kalo encode itu suka-suka yang ngerjain sizenya jadi berapa?” Iya, 50% betul, karena di dalam dunia encoding *hasemeleh* ada settingan tertentu yang harus diketahui, yaitu:

  1. Semakin bagus video yang kita proses, otomatis sizenya semakin bagus.
    Contohnya itu gw punya Blu-ray Disc, trus gw encode/compress ke MP4 dengan settingan preset sesuka gw (High 1080p, 8000KBps, AAC 320 44.1KHz), nah otomatis, video itu akan jadi video dengan format MP4 dengan resolusi 1080p dengan audio berformat AAC 320KB dengan frekuensi audio 44.1 KHz dengan total size diatas 8GB.
  2. Misal size videonya kecil, tapi pengen resolusi 720p.
    Bisa aja, tapi efeknya Video jadi burem, Audio jadi gak jernih kaya aslinya, karena kualitas dari video itu bener-bener di teken serapet-rapetnya.

Karena kalau ngomongin kualitas video, itu ada 2 file yang harus lu tau, yaitu file dari kualitas penggambaran videonya sendiri (dengan format .x264 / .h264) sama file dari kualitas kejernihan Audio itu sendiri (format .aac / .mp3 / .flac), jadi kalau kita gabungin kedua file itu, jadilah .mp4 atau .mkv atau fle format audio lainnya (.h264 + .aac = .mp4 | itu preset yang gw pake di video encodean gw).

kenapa gak dibikin format MKV (Matroska Video) min?” pertanyaan ini udah gw bahas waktu itu, alasan gw pakai MP4 yaitu supaya bisa di play di gadget atau video player compact juga, jadi bukan cuma di PC/Laptop aja, karena menurut pengalaman gw (belajarlah dari pengalaman), gadget atau video player compact itu masih belum support file MKV (kecuali lu beli baru, kalo punya yang lama kan sayang-sayang). Di HP juga bisa sih, tapi kan harus pake aplikasi tambahan supaya bisa play video dengan format MKV, karena bawaan di HP codec yang di pakai di software itu cuma support MP4 aja (atau bahkan 3GP/FLV).

tanya lagi ja, kali ini buat ngomongin suaranya/audionya, nah bedanya .aac / .mp3 / .flac apa?” oke, singkatnya gini, AAC (Advanced Audio Codec) adalah format audio terbaru yang dipakai di iTunes. Udah tau kan iTunes kualitas videonya gimana? nah gw terapin di video gw. Kalau MP3, ya lu udah pada tau lah, file audio yang umum. FLAC, format audio berkompresi lossless, yaitu format audio yang benar-benar di rekam dari studio recording, file audio berbentuk aslinya tanpa masuk ke proses compressing.

Tapi yang bener-bener bedain caranya itu gini AAC Stereo 128Kb 44.1 KHz dengan size 3MB itu setara dengan MP3 Stereo 320 Kb 44.1 KHz dengan size 12MB, jadi itu alasan gw kenapa pakai format AAC ketimbang MP3 dengan konsekuensi software yang lu pakai ya harus pakai updatean versi baru yang support AAC 🙂

Kalau mau lebih jelas beda audionya ini itu gimana, silahkan coba-coba sendiri, mainin Frekuensi dan Constant Ratenya. Frekuensi yang mana sih? Itu yang KHz, Constant Rate (CR) yang mana? Itu yang Kb. Dan jangan lupa buat mainin settingan audio Stereo dan Mononya ya? bedanya apa? Stereo itu pakai 2 channel, sementara Mono itu pakai 1 channel. Ini ketauan banget kok bedanya. Jadi silahkan dicoba-coba 🙂

Oke deh, segitu aja celotehan kali ini, kalau ada yang kurang jelas, silahkan tanya tapi pahamin dulu celotehan gw diatas, ada gaknya jawaban dari pertanyaan lu itu ya.. Ya namanya juga mengkoleksi, pasti ada hubungannya juga sama kapasitas ^^

 

Min, SATU LAGI !!!

BUSET DAH LU, GW CAPEK NGETIK INI YAUDAH APA !!

Gw pengen download video tapi sizenya kecil, gapapa deh agak burem atau lainnya, yang penting sizenya kecil”

SET DAH BATU LU !! Video-video yang gw kerjain/encode itu gw upload ke Google Drive, tapi lu jangan download dulu filenya, tapi lu play dulu kaya nonton di YouTube, trus atur jadi settingan resolusinya, pilih dibawah 720p, trus download pake IDM.

CATATAN: BUAT LU YANG MAU DOWNLOAD FILE YANG BENER-BENER HD DARI VIDEO YANG GW KERJAIN, JANGAN DOWNLOAD PAKAI IDM, TAPI DOWNLOAD PAKAI LINK DOWNLOAD DARI GOOGLE DRIVE YANG TOMBOL ANAK PANAH DOWNLOAD ITU.

Related Article

Pradja DJ

M untuk Mini dan W untuk Wumbo

13 Comments

  1. terbaek dah.. gw timnya mimin dah.. koleksi konser gw bnyk dari sini juga.. seneng klo donlot dari drive gara” provider yg gw pke kasih free nonton youtube jam 2-6 pagi jadi klo donlot di googledrive juga kehitung free brapapun sizenya 😀
    ditunggu update selanjutnya mimin.

    1. wah !! iyakah kalo gratis nonton YouTube, gratis download juga dari Google Drive.. baru tau eeyy..

      hhmm provider apa tuh~ :3 plat merah atau plat biru???

          1. dual sim min tambah pake speed* d rmh.. gegara di rmh gak nyampe 4G plat biru hahahaha biasanya kuota 3G gak sebanyak 4G jadi hemat” 3G buat seharihari ..

            jadinya ganti” tergantung jaringan bagusan mana d rmh 😀 klo mau downlot ya nunggu malamnya baru ganti plat biru lagi..(ribetAmatYak)

  2. ane udah download beberapa concert disini dan harus diakuin kualitasnya jelek..
    saran min mending pake format x265 lama sih encode nya..atau pake format aslinya tapi kualitassnya bagus
    dari pada dikit mb nya tapi ditoton sakit mata..ya percuma nonoton cewe cantik jejogetan tapi buram.

    1. jawab:

      1. saya sengaja pake x264 karena itu format umum di media player (PC/Laptop/TV/Gadget) karena rata-rata downloader nontonnya itu kalo gk di PC/Laptop atau di Smartphone/TV, dan mereka masih belum ngedukung codec x265. Dan sengaja pilih x264 karena encoding prosesnya lebih cepet ketimbang x265.

      2. ngomongin kualitas, karena size juga mempengaruhi kualitas gambarnya ya otomatis 5-10% agak turun, namanya juga encoding. kalau mau benar-benar jernih ya silahkan nonton kualitas Rip dengan size yang masih diatas 10GBan (langsung di rip dari DVD) 😀

      tambahan: karena tugas saya disini itu “memperkecil ukuran size video dari aslinya dengan format HD” 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Advertisment ad adsense adlogger