Celoteh Anime

[Celoteh Anime] Kenapa Anime Jarang Tayang di TV Lokal Indonesia

"persetan dengan tayangan anime di TV Lokal Indonesia, gw download aja, lumayan buat koleksi"

gambar: Mitsuboshi Colors

Kenapa hayoo ??? Orang-orang pasti banyak yang nanya kaya dijudul gitu. Entah mention ke akun sosmed TVnya lah atau kirim email atau tanya ke orang yang punya kenalan di dunia pertelepisian.

Alasannya kalo gw bilang simple, “rata-rata masyarakat sekarang gak ada yang minat lagi sama animasi dari Jepang” dan para tim kreatif di TV udah punya pemikiran simplenya juga “Ah, anime ini.. sekarang udah bisa di download gak perlu lagi nonton di TV, ratingnya gak bagus“. Yaaa begitu, karena namanya juga bisnis, harus cari untung dong~

NAH, itu kan dari segi pandangan luar, kalau dari segi bisnis dan aspek internal, sebenernya ada beberapa poin kenapa ANIME gak bisa tayang atau jarang tayang di TV lokal Indonesia ini: (pandangan diambil dari sudut pribadi dengan pemikiran untuk berbisnis)

1. LISENSI SEKARANG DAN DULU BERBEDA
Beli lisensi animasi Jepang sekarang itu bisa dibilang MAHAL untuk 1 paketnya (1 paket itu per musim, 1 musim = 12-13 episode). Kalau dulu ‘mungkin’ bisa beli lisensi per episodenya atau beli lisensi untuk 1 animenya full, contoh mungkin dulu kaya anime Inuyasha & Bleach. Gimana dengan anime Naruto dulu ?? NAH, khusus untuk Naruto, karena sekarang udah berkeluarga (baca: berseri-seri episodenya) untuk versi yang masih kecil, itu belinya per musim atau per berapa episode sekaligus, dan untuk yang sekarang dibelinya per paket musiman. Terus Doraemon gimana? kok masih tayang di Indonesia dari dulu sampe sekarang ??? Malah episode Doraemon yang sekarang baru-baru tuh? Beda cerita dengan Doraemon, kalau menurut gw yang dilihat dari pandangan bisnis antar 2 perusahaan, RCTI bisa dibilang partner perusahaan untuk Doraemon yang menayangkan secara khusus untuk wilayah Indonesia. Jadi gak beli per episode, melainkan atau mungkin bagi hasil pendapatan untuk tayangan tersebut. *Ini pendapat gw lho ya, bisa benar, bisa salah*

2. NONTON ANIME UDAH GAMPANG
Balik ke kata-kata gw diatas, tim kreatif gak akan mau nayangin acara yang gak nguntungin, jadi mereka lebih milih nayangin acara lain ketimbang animasi yang ratingnya sedikit yang hanya di tonton oleh kalangan tertentu (meskipun bisa dibilang untuk semua umur, tapi ditujukan khusus untuk anak-anak). Internet udah cepet, website bajakan anime di Indonesia udah luar biasa banyaknya (termasuk yang ngurus encoding video agar jadi kecil sizenya, translator yang mau dibayar gratis dan sang uploader yang punya internet kenceng (yang bingung dipake buat apa).

Udah gitu, sekarang Internet udah bundling sama TV Kabel yang nayangin tayangan-tayangan khusus. Ada channel animasinya sendiri. Terus, kalau nonton di TV lokal Indonesia, lagi asik-asik nonton, eh tiba-tiba malah iklan, udah gitu iklannya banyak lagi, gak kira-kira. FYI, di Jepang sana rata-rata iklan itu hanya hadir di 3 part, part 1 sebelum mulai acara, jor-joran dah tuh iklan tayang, 2 part tengah-tengah program acara (biasanya sekarang perusahaan animasi udah bikin transisi untuk cut animasi mereka untuk disisipin iklan saat tayang di TV), 3 part akhir sebelum/sesudah ending lagu, dan balik lagi ke part 1.

Dan itulah kenapa nonton anime udah gampang gak kaya dulu lagi.

3. ANIME SEKARANG UDAH GAK KAYA DULU LAGI
IYA.. ANIME SEKARANG UDAH GAK KAYA DULU LAGI, mungkin ada beberapa anime yang pas untuk di tonton anak-anak yang mirip kaya Doraemon (dari tadi ngasih contoh Doraemon mulu, kan Shinchan juga masih ada di TV) yaa, gw ngasih contoh anime Doraemon karena itu yang pas untuk kalangan anak-anak di Indonesia dan Shinchan kalau gw liat sekarang agak vulgar *mungkin Shinchan udah masuk masa puber – halah*1 contoh anime yang pas untuk anak-anak yang bisa tayang di TV lokal Indonesia mungkin anime Mitsuboshi Colors, yang menceritakan 3 anak berkeliling dan bermain di luar rumah bahkan ke kebun binatang untuk belajar. Dan coba bandingin anime dulu sama sekarang, bunuh-bunuhannya sadis, telanjang lah, apalah yang gak layak di liat sama anak-anak. Dan sekarang, rata-rata anime yang tayang di TV Jepang itu diatas jam 9 malam.

4. ZAMAN UDAH BERUBAH
Kalau dulu, jamannya anak-anak suka kartun, kalo sekarang? ya K-Pop. Jadi para staff pertelepisian lebih memilih tren sekarang ketimbang bawa masa-masa lalu yang hanya masih segelintir orang yang suka. Udah gitu, selera nax jaman now itu udah bukan macam kaya Doraemon, Shinchan, dan anime-anime sebangsanya, nak otaku jaman now itu tontonnannya ya kalo gak yang Harem, Hentai, Game, Horor, Pacaran. Yakin tayangan anime kaya gitu mau dimasukin ke TV LOKAL INDONESIA ??? WUOOOHHH itu KPI bisa berkoar.. wkwkwkwkwk, sekarang aja anime Doraemon sama Shinchan udah ada sensor, gimana anime yang kaya begituan dimasukin ke TV lokal, lu nonton yang burem-burem nanti.. wkwkwkwk, udah tau sekarang lembaga sensor makin ketat, yang dikit-dikit sensor yang kalo menurut kita di sensor jadi GAK MASUK AKAL… ntar kalo gak di sensor, pasti nanti ada aja yang tubir.. aah tapi, ya sudahlah~

5. ORANG INDONESIA RATA-RATA LEBIH SENANG MELAKUKAN HAL YANG SIMPLE, MESKIPUN ITU BAJAKAN SEKALIPUN
Ya, contohnya kaya lu ini, lu dateng ke blog gw, buat nyari konser gratisan kan?? wkwkwkwk

Dah ah itu aja, ide gw udah mentok buat bikin tulisan ini, kalau ada tambahan, kasih komentar dibawah ya.. INGET, komentar dengan kata-kata yang sopan.

Related Article

Pradja DJ

M untuk Mini dan W untuk Wumbo


*NB: Laporan error tanpa screenshot akan diabaikan. / Error report without screenshot will be declined

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

code

Check Also

Close
Advertisment ad adsense adlogger