Celoteh

[Celoteh] “Saya Introvert”

Artikel ini punya unsur curhat... Yaa... begitu deh~ 😅

Banyak yang tanya ke gw “lu gak pernah keluar rumah, gak bosen apa?” “main lah kali-kali keluar” “dia orangnya gak asik (kata orang)” “dia pendiem ya (kata orang)” “dia gak ada respon sama sekali, ekspresinya datar aja (kata orang)” dan lain sebagainya. Dan itulah kalimat-kalimat yang masuk ke orang yang punya sifat Introvert.

Jujur, untuk ke orang yang baru dikenal, gw orangnya susah diajak ngomong / pendiam (makanya kalau di dunia maya, gw pasti banyak bercuitan / update status karena efek dari susah ngomong), gw juga susah ngungkapin ekspresi karena bingung mau kaya gimana dan malu untuk ngungkapin itu, gw juga dikit-dikit maluan. Dan saat gw kuliah, bisa dibilang, gw hampir gak punya teman dan telat punya teman (yang lain udah pada punya teman duluan) kalau gak ada orang yang samperin gw dan ngajak gw ngobrol, mungkin gw gak akan punya teman saat kuliah 😅

1. Gw lebih milih ditempat sepi atau yang buat gw nyaman

Jadi, itulah alasan gw kenapa jarang keluar rumah atau bahkan nolak kalau diajak kemana. Ya, gw bisa asik sendiri dengan dunia gw (yang kata orang sepi), dan gw lebih milih di dalam kamar dengan fasilitas yang gw punya dan asik sendiri, ketimbang main keluar kesana-kemari, capeeeeekk

2. Gw gampang lupa diri kalo serius

Saking seriusnya orang Introvert itu (karena orang Introvert itu selalu mikirin terus dan gak pernah keluar ucapan) jadi saat lagi serius gw bisa bilang “ya, ntar” “hhmmm” de-el-el dan tiba-tiba subuh 😅

3. Prioritas kerja sendiri (mandiri)

Maksudnya? Ya gini maksud gw, bisa dibilang orang Introvert itu punya banyak waktu (karena gak kemana-mana dan mikir terus apa yang ada dikepalanya), jadi orang Introvert itu kalau mau ngerjain sesuatu, pasti dicoba dulu sampai bener-bener menyerah dan gak enakan buat minta tolong ke orang lain. Oh mungkin ini pikiran gw aja, gw lebih seneng “gw bisa dulu ketimbang minta tolong sama orang lain hal yang gak gw bisain itu” (beda konteks buat minta ajarin ya). Balik lagi, efek karena Introvert yang otaknya gak mau diam 😂 Eh bukan berarti gak mau dikasih bantuan/pertolongan ya.

4. Gw lebih senang mendengarkan orang lain

Iya gitu, daripada gw cerita ke orang lain, lebih baik gw dengerin cerita orang lain barangkali gw bisa kasih masukan atau bisa jadi pelajaran buat diri gw sendiri. Karena efek punya sifat malu, jadi gw jarang buat cerita “masalah” ke orang, lebih baik gw pendam sendiri.

5. Temennya dikit

Orang introvert temennya dikit, IYA… wkwkwk, gw akuin kok temen gw dikit dan entah kenapa orang Introvert itu (sok tau gw aja ya ini) malah dikenal banyak orang yang bahkan lu gak kenal dia, tapi dia kenal lu, aneh ya? 😂 Hhhmm… soalnya gw gitu sih, waktu gw SD-Kuliah, temen gw sedikit, waktu SMP gw cuma temenan sama beberapa orang, tapi 1 sekolah kenapa bisa tau gw ya, oh si Pradja yang itu, di SMA & Kuliah juga gitu, entah gw juga bingung 😅

6. Temenan sama orang Introvert itu enak 😁

Gak percaya? emang sih diliat diawalnya temenan sama orang yang pendiam itu agak susah (gw akuin itu) tapi coba kalau lu udah tau sifat aslinya dia, orang Introvert itu bisa lebih “terbuka” dari sifat Ekstrovert karena Introvert sifatnya yang “melihat dulu baru komentar”, orang Introvert bisa lebih “bar-bar” kalau udah kenal, ketawa bareng kaya orang gila dan hal lainnya dari sisi yang orang umum gak bisa liat.

Jadi, jangan anggap jelek dulu ya orang Introvert itu, hehehehe, contohnya aja kaya gini.. gw lebih seneng banyak ngetik ketimbang banyak omong, karena kalo banyak omong, pasti gw gagu dan bingung mau ngomongin apa, tapi beda cerita kalau gw nulis, apa yang gw pikirkan bisa gw tuangkan dengan tulisan, justru itu gw lebih seneng jadi Blogger ketimbang depan kamera.. MALU CUUUUYYY DEPAN KAMERA 😂😂

Sekian~ punya komentar, silahkan komentar dibawah, kalau ada yang kurang sama artikel ini, mungkin nanti akan ditambah 🤭

=====

Artikel ini dibuat saat malam hari yang besoknya mau Lebaran 😅

Spoiler for: intip dikit

Apakah kalian engeh kalau artikel ini banyak emotnya? Emot itu keluar karena emosi gw saat nulis lagi begitu, tapi muka gw saat nulisnya ini datar, coba banyangin agak aneh ya introvert yang satu ini 😂

Tags

Related Article

Pradja DJ

M untuk Mini dan W untuk Wumbo

One Comment

  1. Yupss, gw baca curhatan lu jadi seneng, ya karena semua yg ditulis itu benar dan gw alamin itu. Gw juga termasuk introvert, kalo ada kumpul kumpul si bareng temen ikut tapi gw punya yg namanya “stok energi sosial” ketika gw kelamaan kumpul kadang suka kangen sendiri pengen ke tempat yg adem untuk men “charge” stok energi sosial gw, yg gw suka dari tulisan lu adalah bagian Prioritas kerja mandiri, nah yg itu sering banget gw alamin, gw lebih suka kerja mandiri dan kalo ada kerjaan atau sesuatu itu pengen dicoba dulu sebelum minta tolong ke orang lain, dan ternyata gw sering berhasil duluan sebelum minta bantuan orang lain. Nah kadang orang suka salah persepsi, gw bukan org yg serba bisa dan gak butuh bantuan orang lain, tapi sifat gak menyerah sebelum berhasil itu yg membuat gw bisa sampai sekarang, kadang org yang tadinya ingin membantu jadi minder karena punya pikiran “ah si itu mh sendiri juga bisa gausah dibantu” nah pemikiran seperti itu yg sering gw terima dari org sekitar gw, padahal gw juga berhasil dari usaha keras yg org lain mungkin ga tau. Masih banyak sih yg pengen diceritakan tapi kayaknya kepanjangan deh (jadi curcol yak hehe). Selalu ingat kata naruto “kalau kau menungguku untuk menyerah, kau akan menunggu selamanya” kwkwkwkw



*NB: Laporan error tanpa screenshot akan diabaikan. / Error report without screenshot will be declined

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Advertisment ad adsense adlogger