Celoteh

[Celoteh] Partner/Co-Founder untuk Perusahaan Rintisan (Startup Company)

Di jaman kaya gini (ya mulai tahun 2013/2014 sampai sekarang -menurut pandangan gw-), mungkin bisa dibilang jamannya ramai-ramai bangun “Startup“, TAPI.. kalau hanya satu orang yang bangun sendiri tanpa ada partner atau co-founder (gw bilang co-founder ya, dan bukan staff team, karena jatuhnya kepemilikannya bagi hasil) itu SUSAH!

Kenapa susah? karena hanya ada secuil atau sedikit orang yang punya mental baja untuk berkarir dibidang “Startup Company” atau perusahaan yang baru lahir (apalagi perusahaan teknologi, beeuuhh), orang itu rata-rata mau gabung, terus dapet duit, jarang ada yang mau mikir keuntungan dibelakang dan jarang ada pemikiran untuk Long Term Business, apalagi perusahaan itu dibidang teknologi.. beeuuh, orang-orang maunya itu bikin > tanda tangan kontrak projek > dapet bayaran > selesai.. gak ada yang mau gabung jadi partner untuk ngebangun bisnis sama-sama untuk membuat sesuatu yang gak ada di Internet.

Bikin Startup di jaman sekarang itu sebenernya susah-susah gampang, gampangnya kalau lu punya ide dan itu gak ada di Internet ini ya tinggal lu bikin aja yang bisa dipakai sama warga di Internet ini, susahnya? salah satu kesusahannya itu ya kaya yang gw kasih tau diatas, cari teman untuk ngejalanin. “Terus modalnya gimana ja? masa lu gak nyinggung tentang modal? kan kalo mau bisnis butuh modal” YA.. butuh modal, tapi lu bisa bangun bisnis lu dengan modal kecil mungkin dibawah 1 juta atau beberapa juta. “Terus namanya kalo mau bikin bisnis, otomatis kan harus berbentuk badan hukum dulu, nah sementara gw gak punya duit buat bikin badan hukum ke notaris“, jujur.. emang kalau bikin Startup tanpa berbadan hukum itu susah untuk geraknya, kaya nyari investor untuk nyodorin dana bantuan atau lainnya, tapi dijaman sekarang ini (2018), itu nanti dulu, menurut gw yang penting punya ide, kerjain ide itu, rilis ide itu ke publik dan cari kepercayaan orang-orang, gak masalah kita pakai duit sendiri atau tabungan sendiri untuk bakar-bakar duit buat ide yang kita punya, lambat laun juga akan ada sponsor untuk bisnis lu nantinya atau ada yang tertarik untuk bekerjasama dengan lu. Nah kalau kasusnya udah kaya gitu, lu masih berjalan dengan nama brand lu sendiri (bukan jalan dengan badan hukum), gak masalah kalau udah dapet kepercayaan dari sponsor atau orang yang mau masukin modal ke bisnis kita.

Terus kalau udah ada duit terkumpul (inget, jangan bakar-bakar duit terus, startup itu bukan cuma bakar-bakar duit, tapi keluarin ide terus-terusan, karena sekarang waktunya main otak bukan main kekerasan), baru bikin badan usaha dalam bentuk CV (badan usaha yang murahnya) atau bentuk PT (cari di Google bedanya CV sama PT 🙄). Baru dari situ, kita coba nyodorin modal ke investor. Sebenarnya kalau mau nyodorin modal ke investor, gak masalah saat belum berbentuk badan hukum, tapi yaaa paling agak susah dan butuh waktu untuk bisa dapat kepercayaan dari si pemberi modal.

Ngomongin bagi hasil sama Co-Founder atau teman satu perjuangan untuk bikin bisnis bersama, kapan kira-kira saatnya bagi hasil? atau kerja keras kita terbayar dalam bentuk uang? NANTI, pada saatnya atau kalau sponsor atau pemodal sudah masuk. Itu juga jangan dimakan semua duitnya buat kepemilikan, tapi puter lagi duitnya untuk INFRASTRUKTUR bisnis lu sendiri.

Jadi, inti dari artikel ini apa sih? Intinya, kalau lu beneran mau buat sesuatu atau mau ikut bikin sesuatu dengan pikiran yang sama dengan orang lain, dengan niat yang sama, yaudah kerjain tanpa perlu pikirin untung dulu tanpa perlu ELU sebagai pendiri dan partner dapat gaji, pikirin ide apa yang harus kita buat untuk Startup kita nantinya. Jadi jangan jadi orang yang hanya mau keuntungan cepat aja, udah gak jaman cooy yang kaya gitu, sekarang jamannya teamwork dan untung gedenya dibelakang dan mau dengan konsekuensi bisnis dengan pikiran panjang untuk di masa depan. Kalau lu mau yang cepet dapet duit, yaudah gerak aja sendiri, paling cuma dapet eceran seberapa, tapi hasil dari duit lu itu, buat apa??? apa yang bisa lu banggain dari duit eceran itu?? Paling juga abis buat khilap yang lain :v

Kalau gw sebagai salah satu founder Startup di Indonesia ini (ya, gw yang punya Japanese Music ID & DonDon J-Shop), gw gak masalah kalau gw capek untuk bisnis gw sendiri, dan gw gak masalah buat bakar duit gw sendiri demi bisnis gw itu (ya, hitung-hitung sebagai modal gw untuk masa depan lah gitu~), yang penting gw senang dengan hasil dari bisnis gw, dan gw lebih senang sebagai pembuat daripada sebagai pemakai 🙂

Cheers! ✌

*Ah, pesan gw satu lagi, kalau mau bergerak di perusahaan yang baru rilis atau bekennya Startup, selain lu harus punya MENTAL BAJA (kalau gw sih nyebutnya mental startup), lu juga harus bisa MULTITASKING dan jangan ngeluh !! Kalau ngeluh, gak usah gabung di lingkup Startup ini.

Tags

Related Article

Pradja DJ

M untuk Mini dan W untuk Wumbo


*NB: Laporan error tanpa screenshot akan diabaikan. / Error report without screenshot will be declined

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

code

Advertisment ad adsense adlogger