[Celoteh] Mulai dari event Jejepangan Terbesar di Indonesia sampai Pemerintah Jakarta

1

Apa itu ?? What is that ?? それは何ですか ???

Sebenernya suka gak suka buat event yang satu ini, yap C3AFA JAKARTA 2017. 2 tahun lalu, gw udah pernah bikin artikel tentang AFAID15 baca disini dan AFAID16 baca disini. Di artikel itu gw mengeluarkan pendapat gw sebagai seseorang yang suka datang ke event Jejepangan juga sebagai Media Entertainment di event Jejepangan (sekaligus tubirin sesuatu *ngek*).

Di artikel itu, gw ngeluarin pendapat gw seadanya, se-apa yang pengen gw sampaikan dan bisa dibilang pendapat gw tentang event AFAID15 & AFAID16 bagus ya cuma keselnya sih di artisnya aja :v

Tapi di event AFAID tahun ini atau bisa disebut C3AFAJKT17 untuk AFAID17 (karena gabungan dengan 2 EO yaitu Sotsu Japan dan Sozo Singapore) hadirlah event C3AFA, singkatnya C3 itu adalah event besar di Jepang yang dikelola oleh Sotsu dan AFA adalah event besar di Asia Tenggara yang di kelola oleh Sozo dan mereka bersatuu~

Tapi bersatunya itu bukan jadi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya malah KENAPA EVENT INI KENDOR !! MASA KALAH LO SAMA JKT48 JANGAN KASIH KENDOR !!! Diliat dari Exhibitionnya aja bisa gw bilang surut dari tahun 2015-2016 (karena 2 tahun itu di JIExpo), 2 tahun itu bisa dibilang Exhibitionnya itu padet banget sampe susah jalannya, sekarang.. KOK INI RENGGANG YA !! ada apa ?? apakah Zonk yang dari *uhuk* C3AFABNK (Thailand) dibawa ke Indonesia juga ???

Dan di area Exhibition, gw sebagai Media Partner untuk C3AFAJKT ya pastinya akan ngelakuin tugas apa yang udah ditentuin di kontrak, yaitu garis besarnya “peliputan acara”, tapi kenapa kita sebagai media gak boleh foto-foto bebas? terus materi apa yang bakal kita tayangin di website/media entertainment? Kita mau bawain bahan apa?? Dari area Exhibition, lanjut ke hal inti dari peliputan yaitu Interview dengan sang artis. Dari tahun ke tahun, AFA itu hadir dengan Interviewnya dan disitu keseruan kita sebagai Media untuk peliputannya. TAPI KENAPA sekarang GAK ADA INTERVIEW ITU !! KITA MAU BIKIN BERITA DARI MANA ?? Kalau masalah gak boleh foto-foto di area Concert Stage gak masalah karena kita media dapet foto-fotonya, tapi kalau hanya liputan konser gak akan seru.. konser itu hanya pemanis dari event tersebut. Apalagi event besar gini yang hal utamanya ada di Exhibition dan apalagi tahun ini konser ANISONGnya disiarin langsung di niconicodouga ya silahkan streaming tapi bukan itu yang Media cari, kita cari kesenangan dalam peliputan itu di Interview dan foto-foto suasananya.

*oh iya ya, event AFA kan udah besar di Indonesia, jadi mungkin udah gak butuh Media untuk publikasiin acaranya mereka, mereka udah cukup pake akun sosial media resminya karena udah banyak yang follow dan followersnya ngeliat beberapa orang dan langsung deh ucap dari mulut ke mulut gak perlu lagi ada Media, gak perlu lagi keseruan yang ada Exhibition itu di naikin, orang udah terkenal koook*

Nah ngomongin Exhibitionnya, di C3AFAJKT banyak barang-barang kenapa jadi mahal ada apa? apa ada ngaruh dari kurs dolar yang naik jadinya mahal atau apa? atau ada masalah dari pemerintah Indonesia melalui Bea Cukainya? Yaaa dari sepengetahuan yang gw lihat dan dengar dari event-event luar yang masuk ke Indonesia *sampai ke event teknologinya juga* katanya ada masalah di Bea Cukainya, penahanan di Bea Cukainya yang bikin lama dan mahal.. APAKAH MEREKA BERMAIN DISITU~ APAKAH MEREKA.. *ah sudahlah*

Dan lanjut lagi ngomongin pemerintah yang bisa gw bilang absurd, 1 pertanyaan gw “Apa motor bikin macet? Kalau ya dari mana bikin macetnya?” gw udah pernah bikin artikel juga tentang “Macet, Salah Siapa?” artikel macet gw yang lainnya. Dan pemerintah Jakarta ini mau menggalakan anti-macet atau anti-kecelakaan sih??

Pemerintah bikin Car Free Day buat apa dan buat siapa? Seharusnya bikin aja Motorcycle Free Day, kenapa gitu? abisnya di jalur ini motor gak boleh lewat, di jalur itu motor gak boleh lewat.. sekalian aja DILARANG PAKAI MOTOR DI JAKARTA dan coba kalau kaya gitu, masih ada macet kah di Jakarta ini ??????

Dari berita yang gw baca di salah satu website tentang “Larangan Motor di Rasuna Said-Sudirman Resmi Diterapkan 11 Oktober” eh WAW.. itu jalur kantor sampai universitas brooo.. motor dilarang lewat jalan itu, trus karyawan sama mahasiswa mau naik apa buat ngehindarin macet anjaaayy… disuruh naik Mobil lagi biar tambah macet.. pindah aja ke Jepang kalo gitu sekalian pindah kewarganegaraan kalau pemerintah Jakarta makin *gw bilang* sableng.

Alasannya karena “untuk mengurangi kemacetan karena pertambahan motor meningkat 9,7% sd 11% , sementara mobil rata-rata 7,9% sampai 8,75%” YA JELAS LAH NAMBAHNYA PESAT karena naik motor itu lebih cepet ketimbang mobil. Alasan lainnya “pembangunan infrastrutur tidak sebanding dengan pertumbuhan kendaraan. Selama kurun waktu 5 tahun, pembangunan infrastruktur jalan hanya berkisar 0,01 %, sehingga berdampak terhadap peningkatan volume pada kawasan , kondisi dan waktu-waktu tertentu“… PERTANYAAN GW KENAPA INDONESIA INFRASTRUKTURNYA BISA LAMA KENAPA LUAR NEGERI BIKIN INFRASTRUKTUR ITU BISA DIBILANG CEPAT !!

Apa masih ada sistem di Indonesia itu kaya gini “belum rusak/ancur, jadi nanti aja dibenerinnya” kalo udah ada kaya gini “kecelakaan terjadi karena jalan rusak/ancur“, yaaa itu salah pemerintah kenapa jalan sampe rusak, seharusnya sebelum rusak atau ancur ya dibenerin lah !! bayar pajak mahal-mahal tapi infrastruktur LEMOT !! BUAT APA !! *bikin laporan banyak banyak sampe numpuk tapi gak dibaca, buat apa? sedikit tapi pasti/kompleks* (ya gak pak Jokowi) *uhuk mahasiswa-dosen ituuuu*

Coba kalau kita kilas balik, pemerintah bikin sistem ganjil-genap kendaraan mobil, apa yang terjadi??? ada jalanan lancar ??? KAGAK !! Sekarang coba kalau dibalik, mobil dilarang lewat jalan ini diantara jam sekian sampai sekian, tapi motor lewat-lewat aja.. apa yang terjadi atau coba kita pikir.. pasti lancar, kan? Contohnya liat jalan tol, jalan tol dibuat untuk mobil biar gak macet, tapi coba sekarang liat, jalan tol macet kan?? jadi buat apa bikin jalan tol???? buat lewat antar kota aja gitu biar aksesnya cepet ????

Coba kalau macet, nyalahin siapa?

  • Pengendara motor bilang: ini salah mobil niih, mobil yang bikin macet
  • Pengendara mobil bilang: ini pemerintah niih, bangun infrastruktur, itu motor ngapain sih disitu blablablabla..
    (padahal gak tau kenapa motor ada disitu, ya karena ada mobil yang ngalingin jalan motor lewat) *SEMPAK LAH*

Jujur, gw kesel sama orang yang dikit-dikit naik mobil, emang sih gw juga suka naik mobil karena rileks dan gak keringetan, meskipun macet tapi masih bisa santai di mobil, tapi yang namanya mobil itu kan hanya untuk bersantai ria, kalau buat efisiensi kerja dan buat tranportasi keseharian pribadi .. BIKIN MACET CUUUYYY !!

Aduuuh, capek tangan gw ngetik.. dah segini ajalah, mungkin kalau ada tambahannya gw bakal bikin part-2nya, kalau gak yaudah, cari tubiran lain :v

About Author

M untuk Mini dan W untuk Wumbo

1 Comment

  1. jangan lupakan imigrasi. warga jepang masih belum dapet visa gratis di indo. bahkan konon katanya waktu event teknologi itu, seluruh kru diminta bayar masing-masing 6million buat imigrasi. semua merchandise harganya fantastis soalnya cukainya juga mahal dan banyakan red line. “waifunya ketahan red line mas” . bagus sih buat indonesia karena jargonnya katanya “melindungi produksi dalam negeri” but hello, adakah yang berkembang dari perlindungan anda? coba lihat dunia entertainment indonesia… lagu aja nyeplak lagu artis luar semua, kayak gitu yang harus dilindungi? *curhat kesel

Leave A Reply