[Celoteh] “Dorama J Japan An”

0

Sebelum masuk ke pembahasan inti dari artikel ini, gw mau ngasih tau yang enak dan baiknya dulu nih. Artikel ini ditujukan bukan bermaksud jelek-jelekin event yang akan gw bahas, dan event ini akan gw sebut namanya, ada 2 event di awal September ini tepatnya di hari Sabtu-Minggu, 2-3 September 2017, di Kartika Expo Center, Balai Kartini dan yang satu lagi di Ocean EcoPark, Ancol, yap event doujin Comifuro 9 & Festival Jepang Nakama Festival.

Sebelumnya, gw mau berterima kasih buat panitia Nakama Festival untuk fasilitas apa yang gw dan tim gw dapat disana, mulai dari LO Talent sampai LO Medianya, bener-bener dimanjain. Terima kasih atas udah dikasih kesempatan band yang gw managerin yaitu Kepik Terbang di event Nakama Festival, dan terima kasih untuk ‘Exclusive’ Interview bareng Do As Infinity serta Coffee Break after Interviewnya dan tenda kamping yang dikasih sama panitia untuk Japanese Music ID 🙂

*seperti biasa, artikel celotehan ini gw isi dengan apa yang akan gw utarakan*

KALO GAK ADA DRAMA GAK ASYIQUE BROOO~!! 😀

Gw sih lebih pilih event Comifuro deh daripada Nakama Festival“, “aliga mu kuning maz“, “realita tak seindah ekspektasi“, “kenapa ga disediain shade di depan stage, karena panas dan silau“, “bla bla bla bla

GUE JAWAB:

  1. otak lu bodoh atau bego?, acara doujin market dibandingin sama festival? jelas beda laah
  2. ngomongin yang kulitnya kuning atau gak seindah ekspektasi, lu dateng gak sih ke event itu? lu liat gak sih keadaan di event itu gimana? lu ngerti gak sih cara foto? kalau lu tau, kenapa lu komentar kaya gitu? kenapa lu bikin hal memalukan buat orang yang baru pertama kali datang ke Indonesia?? Ini sebagian wibu di Indonesia kadang bego sih ya, kalo gak ngerti diem aja anjaay daripada lu dimaki sama yang profesional atau diketawain..
  3. MANJA LU ANJAAAYY.. EVENT BERKELAS MACAM GITU DIKASIH SHADE !!! MANJAA .. DASAR BOCAAAH, OTAK UDAAANGG !!

Drama Comifuro, ini dari omongan gw pribadi dan liat dari kondisi sekitar di sosmed, ACnya mati laah, lampunya kuninglah, apalaah.. *mungkin kalo AC mati, itu gw no comment ya*, TAPI gw mau ngomongin si PENGUNJUNG yang ngejelekin si COSPLAYER satu itu… Lu gak ngerti fotografi, gak usah komentar, tapi TANYA !!, dimana-mana kalau mau keliatan jernih ya mainin lightingnya, mainin angel camera yang pas, kalo lu di foto dari angel yang gak bagus, muka lu juka bakal jelek broo.. BAHKAN LEBIH JELEK DARI FOTO ALIGA DI COMIFURO YANG LU SEBAR ITU !!! Keliatan gendut, tembem atau kuning atau apalah, WHAT THE FUCK !! *WHITOUT CENSOR !!* FUCK YOU BITCH !!!

Ada yang bilang “Kalo cosplayernya diem aja jadi patung gitu, buat apa di datengin” SEE THAT !!!, LIHAT .. dia baru pertama kali ke Indonesia, liat tipe orangnya itu kaya gimana.. kalau orangnya pemalu, gak semua orang kaya lu yang WARA WIRI, NGALAY SANA SINI, BACOT SANA SINI, GRATAKAN SANA SINI, apalagi baru pertama kali dan di serbu sama wibu wibu dahsyat disana. Mungkin peran panitia disini harus turun juga mungkin, untuk dikasih spot foto-foto. Kalau emang acara doujin market same as Comiket in Japan, liat.. di Comiket itu, cosplayer dikasih ruang dan dikasih jarak antara cosplayer dan photographer. Gw liat sampai saat ini *yang udah ke 9 kalinya*, Comifuro belum ada kaya gitu. Trus untuk lightingnya, gak tau deh kenapa itu pakai lampu warna kuning gitu, ini panitianya yang gak sigap buat ngatur pencahayaannya atau emang sengaja atau apa sih? Atau emang mau bikin “drama” ?? he~

Next, masuk ke Drama Nakama Festival. Jujur, ini salah satu event yang BERANI selain event akhir tahun 2016 lalu yang collection market itu~ Kenapa gw bilang berani?

  1. mereka berani pakai kata “THE BIGGEST”
  2. mereka berani undang artis-artis papan atas
  3. mereka berani sewa tempat

tapi dari 3 hal itu, ada drama di dalamnya, mulai dari para panitianya, sistemnya, dll *yang mungkin gak kebahas sama gw pribadi*, ngomongin panitia, disini ada “drama crew” mulai dari panitia gak dikasih konsumsi, fee yang gak jelas dan sistemnya yang absurd *katanya gitu* sampai ada sebagian panitia yang berhenti di tengah pagi acaranya. Hmmm.. yaaaa~ THIS IS DRAMAAA~

Jujur sih ya, kalau menurut gw yang dilihat dari sisi pengunjung, itu event yang MAHAL BANGET, kenapa mahal? YA.. HARGA TIKETNYA MAHAL !! Di event itu, mereka ngejual REDSHiFT, Shoujo Complex, Hiroaki Kato, JKT48 sampai artis langsung dari Jepang Do As Infinity !! Dengan harga tiket sebesar 165rb/hari, jujur, itu berasa lu kaya nonton live konser selama 2 JAM, lu mau nonton REDSHiFT, Hiroaki Kato, Shojo Complex, TOKYOLITE, atau HoneyBeat, mereka juga hadir di J-Event gratisan ataupun yang berbayar dengan HTM anak sekolahan. Lu mau nonton JKT48, mending ke Theater cuma 100rb kan? Dan yaa, event ini “ketutup” sama artis dari Jepang Do As Infinity, tapi disini.. mereka cuma main BERAPA LAGU AJA~~~ GAK SAMPE 10 LAGU CUY !!

Udah gitu yang bikin males itu tempatnya, kalau dari pandangan gw dari sisi pengunjung, jujur, itu hal berat dan mungkin bisa gak datang kalau gak digoda sama Do As Infinity *SYEEEETT*. Liat, eventnya ada di Ocean EcoPark tepatnya di Ancol, lu masuk Ancolnya aja BAYAR.. terus masuk eventnya BAYAR lagi.. berat cuuuyyy. *tapi dari yang gw denger, kalau lu belinya PO, masuk ancolnya gratis, benar kah?*

Drama di hari pertama, lu di goda sama JKT48 di hari pertama dengan tiket 165rb.. ITU MAHAL !! udah gitu tempatnya LUAS ABIIISS !! stage dibagi 2 Indoor dan Outdoor, jujur ya.. gw lebih suka stage area Indoor daripada Outdoor. Dari yang gw liat, di Outdoor itu cuma ada mainan perosotan sama trampolin, untuk Indoornya…. jujur, itu BERKELAS BANGET !!! NAH salahnya disini, diarea Indoor lu dimanja sama artis besar juga macam Enka Girls dan penampilan dari yang lainnya, dan ada area Community Booth. Pindah ke Outdoor itu full perform.

SALAHNYA DISINI.. Orang kan jadi bingung, mau liat yang mana yaaa, dan otomatis karena luar ruangan ya PANAS banget, jadi orang lebih pilih Indoor, dan Outdoornya yaa babaaayy gitu aja~ gw sih kasian yang manggung di siang harinya, yang nonton dikit, bahkan bisa GAK ADA..

Drama di hari kedua, tepat tengah malam tanggal 3nya, ada panitia yang keluar, dan saat gw dateng dengan status sebagai “Media Partner”, itu BERUBAH TOTAL !!! KENAPA WHY ???? YAP.. cuma jadi 1 STAGE AREA AJA !!! yaitu di OUTDOOR !!! INDOORNYA KEMANA !! dan gw gak dikasih tau sama panitia di malam harinya, pas gw tanya kenapa, panitia jawab “jangankan masnya, kita aja panitia baru dikasih tau tadi pagi mas” TERUS niat yang udah gw susun dari 1 bahkan 2 minggu sebelumnya ancur berantakan.. EKSPEKTASI dari hari pertama event itu HANCUR LEBUURR !! Komunitas yang di hari pertamanya ada booth, di hari keduanya ngemper gitu ajaa~ dan gw tanya “booth kita sebagai media mana?” dan dia bilang “iya, sedang kita carikan” sampai sore tak kunjung datang booth itu, yaudah, rencana gw GAGAL TOTAL.. dan yap gw dikasih kompensasi untuk istirahat berupa TENDA KAMPING yang ada di area Outdoor Stage, dan kesal gw terobati dengan adanya itu. OK, no Problem.

Tapi gw disini gak nyalahin panitia, gw disini nyalahin LEADER dari PANITIA itu sendiri, LEADER PROJECTNYA.. KENAPA.. KOK BISA ?? APA YANG SALAH DENGAN ACARA “BESAR” ini.. iya emang acaranya “BESAR/THE BIGGEST”, besar tempatnya, besar artis-artisnya, dan besar juga lu ngeluarin duitnya >.<

Mungkin saran sih buat Leader Project Nakama Festival ini, karena ini event pertama dari 3 tema event yang ada pada namanya yaitu NA(nami), KA(kahou) dan MA(machi), mungkin bisa lebih baik lagi, tolong cari tempat yang emang benar-benar PAS untuk event.. kecuali kalian udah kerjasama sama pihak Ancol, untuk masukin para pengunjung dengan gratis. Atau cari tempat yang benar-benar pas untuk event, macam JCC, JIEXPO, dan hall lainnya. Tolong kordinasi antara leader dengan crew bawahnya, jangan mendadak gitu. Kasian pengunjung dan media kalo dadakan gitu, kasian mereka yang udah bayar karena melihat ekspektasi yang tinggi.

Dan satu lagi mungkin buat Leader Project Nakama Festival, jujur.. kata “THE BIGGEST” itu hal yang sakral untuk dipakai, jadi mungkin kalau mau pakai tagline “THE BIGGEST”, bisa dikondisikan sistemnya dan konsepnya. Jangan bikin event di range area banyak event besar, apalagi kalian newcomer J-Event, dan kalian yang ngomong sendiri kaya gitu.

Mungkin sampe disini dulu celotehan yang satu ini, tapi kayanya ini jelek-jelekin deh ya.. aah tau deh.. niatnya dari hati gw, bukan maksud ngejelekin, tapi hanya komentar dan kasih saran karena gw suka dan bisa dibilang sering datang ke event-event gitu.

~SELESAI~ 🙂

*biipp*

Ada yang bilang “LU KOMENTAR DOANG BISA, COBA BIKIN EVENT”

1 kata buat orang yang ngomong gitu, “FUCK”, seorang komentator gak harus bisa bikin event, seorang komentator akan berkomentar karena dia sudah sering mengikuti dan sudah tau sistem atau strukturnya. Jujur, gw bisa untuk bikin “EVENT” tapi gw akan bikin event dalam lingkup apa yang bisa gw bikin, orang ada yang bilang “ah ini event kecil, tapi kalau isi konten event itu bisa berkelas, orang akan bilang “EVENTNYA KEREN COOOYY !!!” Daripada baru bikin event pertama, tapi langsung antusias dan besar.. dan satu lagi, mungkin ada yang bilang gini “kalau mau bikin sesuatu, kalau mau besar, ya besar sekalian, jangan setengah setengah“.. IYA ITU ADA BENARNYA, TAPI ADA SALAHNYA..

BENARNYA, kalau sistem lu udah matang, atau apa yang lu punya atau diri lu itu udah pengalaman.. SILAHKAN SAJA,

SALAHNYA, gak semua event besar itu langsung besar, coy.. lu bikin event yang langsung besar, siap-siap lu akan kena TUBIRAN MAUT, RUGI YANG BESAR, dan lainnya… mereka event besar itu mulai dari yang kecil.. mereka rugi dulu sedikit.. mau bikin event yang besar, ya bikin dari event kecil dulu, setelah itu merembet ke event yang jadi besar, tambah konten ini, coba masukin konten ini itu..

Okelah, udah capek gw mikirnya, dan udah capek tangan gw ngetiknya, yang penting otak gw udah lepas dari pikiran 2 event yang satu ini.

Ada yang mau nambahin? atau ada kritikan untuk celotehan gw? silahkan komentar dibawah dan KHUSUS untuk artikel yang satu ini gw persilahkan untuk memakai kata-kata kasar komentarnya, silahkan keluarin kata-kata kasar yang lu punya.

BYE !!!

About Author

M untuk Mini dan W untuk Wumbo

Leave A Reply